"paper about"rapid visual screening of buildings

بازگشت به کنترل لرزه ای سازه ها تالار گفتگو


"paper about"rapid visual screening of buildings

details توسط Kaveh Nezamisavojbolaghi » ۱۳۹۱/۱۰/۱۳ ۰۵:۱۴:۱۴


SEISMIC VULNERABILITY FUNCTIONAL METHOD FOR RAPID VISUAL SCREENING OF EXISTING BUILDINGS

INFRASTRUKTUR
EVALUASI KERENTANAN BANGUNAN GEDUNG TERHADAP GEMPA BUMI
DENGAN RAPID VISUAL SCREENING (RVS) BERDASARKAN FEMA 154
Evaluation of Building Vulnerability From Earhquake by Rapid Visual Screening Based On
FEMA 154
Fatmawati Amir
Jurusan Teknik Sipil Universitas Tadulako-Jalan Soekarno Hatta Km. 8 Palu 94118,
Email : fatmawatiamir77@yahoo.com
ABSTRACT
Aceh earthquake in 26 of December 2004 was changing the disaster risk management in Indonesia,
particularly if it happened cause of seismic activity dan its secondary hazards, for instance : tsunami,
landslide, debris flood and liquifaction, and made The Ministry of Public Work to initiated for revition the
Indonesian Earthquake Map 2002 by invite the experts in earthquake. The result was translated in the
Indonesian Seismic Zone Map 2010 and change Palu city particularly and Central Sulawesi region,
generally in high seismicity area with maximum magnitude in 7,9 Richter Scale. This map should made us to
have prepareness for the risk possibility in immediate time by mitigation planning, one of the mitigation
planning is Rapid Visual Screening for buildings to assess their vulnerability as a result of earthquake.
Keywords : earthquake, Indonesian Seismic Zone Map 2010, rapid visual screening, City of Palu.
ABSTRAK
Gempa Aceh tanggal 26 Desember 2004 telah mengubah paradigma dalam penanganan bencana di Indonesia,
khususnya akibat aktivitas seismik dan bencana ikutannya seperti tsunami, tanah longsor, banjir bandang dan likuifaksi,
dan mendorong Kementerian Pekerjaan Umum untuk melakukan revisi terhadap Peta Gempa 2002 dan berinisiatif
menginisiasi penyusunannya dengan menghimpun para ahli di bidang gempa bumi. Hasil studi dari tim ahli tersebut
kemudian dituangkan dalam bentuk Peta Zonasi Gempa 2010 dan telah menempatkan posisi kota Palu khususnya dan
wilayah Sulawesi Tengah umumnya ke dalam wilayah yang berpotensi terlanda gempa dengan magnitude maksimum
7,9 SR (skala Richter). Ini berarti, seluruh komponen masyarakat di wilayah Sulawesi Tengah wajib bersiap diri dalam
menghadapi bencana yang datangnya sulit untuk diprediksi dengan melakukan usaha mitigasi bencana yang salah
satunya adalah dengan melakukan evaluasi secara cepat (Rapid Visual Screening) terhadap seluruh bangunan yang ada
untuk menilai kerentanannya terhadap gempa bumi.
Kata Kunci : gempa, Peta Zonasi Gempa Indonesia 2010, rapid visual screening, Kota Palu.
LATAR BELAKANG
Bencana Alam yang terjadi beruntun di tanah
air dan memakan korban jiwa dan harta yang
banyak, menyadarkan kita akan perlunya
kesiapsiagaan dalam mengantisipasi bencana yang
kedatangannya tidak terduga dan sulit untuk
diprediksi.
Kota Palu sebagai pusat pemerintahan
provinsi merupakan jantung Provinsi Sulawesi
Tengah dan menjadi titik perhatian investor dan
masyarakat di luar Provinsi Sulawesi Tengah, selain
itu Kota Palu terkenal sebagai daerah rawan gempa
karena dilalui oleh Sesar Palu Koro yang sangat
aktif sehingga perencanaan kota yang berbasis
mitigasi bencana sangat dibutuhkan sebagai salah
satu daya tarik yang berwawasan lingkungan dan
berbasis pemberdayaan masyarakat.
Berdasarkan Peta Gempa Indonesia tahun 2010,
kota Palu dimasukkan dalam daerah dengan tingkat
kegempaan sangat tinggi (Zona 6), sama dengan
wilayah Aceh dan Padang (Gambar 1 dan 2). Hal ini
menyadarkan kita bahwa potensi bencana akibat
gempa bumi di kota Palu sudah di depan mata,
sehingga kesiapsiagaan masyarakat perlu
ditingkatkan melalui program yang terencana,
terpadu, terarah dan berkesinambungan, mengingat
gempa dapat menyebabkan korban jiwa, keruntuhan
dan kerusakan infrastruktur dan bangunan, serta
dana trilyunan rupiah untuk rehabilitasi dan
rekonstruksi.
INFRASTRUKTUR Vol. 2 No. 1 Juni 2012 : 9] 15
10
Gambar 1. Peta Zonasi Gempa Indonesia 2010 yang dikeluarkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum
Gambar 2. Posisi kota Palu dalam Peta Zonasi
Gempa Indonesia 2010
TINJAUAN PUSTAKA
Diterbitkannya peta zonasi gempa Indonesia
2010 yang dibuat berdasarkan penelitian oleh Tim
Revisi Peta Gempa Indonesia yang terdiri dari ahliahli
kegempaan dari Kementerian Ristek, BMKG,
LIPI, ITB, BNPB dan Kementerian PU telah
memasukkan kota Palu dan daerah di sekitarnya
dalam wilayah yang beresiko sangat tinggi terhadap
gempa (Gambar 3), menyadarkan kita bahwa lebih
dari 85% wilayah Provinsi Sulawesi Tengah
merupakan daerah yang rawan terhadap terjadinya
gempa dan hal ini telah dibuktikan dengan
terjadinya 4 (empat) kali gempa dengan kekuatan .
4,5 SR dalam tiga bulan terakhir, yaitu tanggal 8
Februari 2012, 19 Maret 2012 dan 02 April 2012 di
kota Palu dan yang belum lama terjadi, gempa
Morowali dengan kekuatan 5,7 SR pada tanggal 16
April 2012, yang disusul beberapa kali kejadian
gempa susulan (after shocks) dengan kekuatan lebih
kecil.
Peta Zonasi Gempa Indonesia dibuat sebagai
pedoman bagi para ahli bangunan dan infrastruktur
Teknik Sipil di Indonesia dalam membuat
perencanaan bangunan dan infrastruktur yang aman
terhadap gempa, dengan harapan jika gempa terjadi,
bangunan dan infrastruktur yang telah berdiri
tersebut tidak akan mengalami kerusakan berarti.
Dalam perencanaan bangunan aman gempa terdapat
4 tingkatan pengaruh gempa terhadap bangunan,
yaitu :
1. Operational, dimana bangunan yang berdiri tidak
akan mengalami kerusakan berarti saat terjadi
gempa, bangunan tetap dapat berfungsi seperti
sedia kala, seperti bangunan Rumah Sakit dan
Pembangkit Listrik.
2. Immediate Occupancy, bangunan dapat
digunakan namun tidak dapat berfungsi seperti
sedia kala lagi karena adanya kerusakan pada
bagian non strukturalnya seperti dinding yang
roboh dan langit-langit yang runtuh, sehingga
diperlukan usaha perbaikan agar bangunan dapat
berfungsi seperti sedia kala.
Evaluasi Kerentanan Bangunan Gedung Terhadap Gempa Bumi Dengan Rapid Visual Screening (RVS) Berdasarkan FEMA 154
(Fatmawati Amir)
11
3. Life Safety, struktur bangunan rusak dan
bangunan perlu diperbaiki dan diperkuat agar
dapat berfungsi seperti sedia kala.
Collapse Mechanism, Bangunan rusak total dan
mengalami keruntuhan sehingga harus
dibangun kembali.
Gambar 3. Penampakan sesar Palu-Koro, sesar Poso dan sesar Matano berdasarkan SRTM (Shuttle Radar
Gempa bumi merupakan peristiwa alamiah
akibat pergerakan lempeng bumi yang terusmenerus
dan telah berlangsung selama jutaan tahun,
walaupun demikian gempa bumi dapat
menimbulkan bahaya dan bencana yang sangat
besar akibat rusak dan runtuhnya bangunan dan
infrastruktur karena kejadiannnya sangat tiba-tiba
dan sulit untuk diprediksi, dan dapat memicu
bencana lainnya seperti longsor, banjir bandang jika
terjadi di musim penghujan, likuifaksi, dan tsunami.
Sampai saat ini, manusia belum dapat berbuat
banyak untuk mencegah terjadinya gempa bumi,
tetapi dampak dari gempa bumi dapat dikurangi
dengan melakukan usaha-usaha pencegahan yang
optimal, terpadu, terarah, berkesinambungan dan
terkoordinir. Salah satu cara untuk mengurangi
kerentanan bangunan terhadap gempa adalah dengan
melakukan evaluasi struktur secara cepat dengan
Rapid Visual Screening (RVS) berdasarkan FEMA
(Federal Emergency Management Agency) 154
yang dikembangkan di Amerika Serikat.
Rapid Visual Screening atau disingkat RVS
merupakan cara evaluasi bangunan secara visual
yang diperkenalkan pertama kali di Amerika Serikat
dengan prosedur menggunakan daftar isian yang
memuat data primer dari bangunan yang ditinjau
(Gambar 4), antara lain jumlah lantai dari bangunan
yang ditinjau, tahun pembangunan, alamat
bangunan, foto bangunan dan sketsa bangunan yang
memperlihatkan denah dan elevasi bangunan.
Disamping itu dibutuhkan pula data-data
pendukung lainnya, yaitu :
1. Data tanah, terdiri dari 6 tipe tanah seperti
diperlihatkan pada Gambar 5.
2. Keutamaan Gedung, berdasarkan peruntukan dan
kegunaan gedung serta jumlah penggunanya
(Gambar 4).
3. Kemungkinan jenis keruntuhan Non Struktural
dan Arsitektural bangunan seperti yang
diperlihatkan pada Gambar 6.
4. Skor awal, modifikasi dan skor akhir dari hasil
evaluasi dengan Rapid Visual Screening,
diperlihatkan dalam Gambar 7 di bawah ini :
Penggunaan formulir yang diperlihatkan pada
gambar tersebut memungkinkan dilaksanakannya
evaluasi awal terhadap bangunan secara cepat dan
murah dan dapat menghasilkan rekomendasi
tindakan lanjutan yang harus dilakukan terhadap
bangunan yang telah dievaluasi dengan RVS
tersebut (Gambar 8).
Berdasarkan prosedur tersebut dapat ditarik
kesimpulan bahwa keputusan terhadap suatu
bangunan beresiko ataupun tidak terhadap gempa
membutuhkan penelitian yang mendalam dan terinci
serta melibatkan ahli evaluator yang handal yang
tentunya berkonsekuensi terhadap pembiayaan.
Sehingga kesadaran dari para pemilik bangunan
untuk melakukan evaluasi lanjutan sangat
dibutuhkan demi keselamatan pengguna bangunan
dan orang-orang yang ada di sekitar bangunan
tersebut.
INFRASTRUKTUR Vol. 2 No. 1 Juni 2012 : 9] 15
12
Gambar 4. Formulir data isian RVS
TAHAPAN EVALUASI STRUKTUR
Terdapat dua tahapan evaluasi dan
perbaikan struktur terhadap resikko gempa yang
dibahas dalam FEMA yaitu :
1. Sebelum terjadi gempa dan
2. Setelah terjadi gempa
Bangunan yang telah jadi dapat dievaluasi
kerentanannya terhadap gempa sebelum gempa
terjadi dengan berpedoman pada FEMA 154 dan
155 dan bila berdasarkan evaluasi bangunan tersebut
beresiko tinggi terhadap gempa maka evaluasi dan
perbaikan terhadap struktur bangunan harus
dilanjutkan dengan berpedoman pada FEMA 310,
FEMA 356 dan ATC 40.
Evaluasi sederhana yang dapat dilakukan
berdasarkan FEMA 154 disebut dengan Rapid
Visual Screening (RVS) yaitu pemeriksaan secara
visual terhadap kondisi bangunan, mencakup
struktural, non-struktural, arsitektural dan utilitas
Evaluasi Kerentanan Bangunan Gedung Terhadap Gempa Bumi Dengan Rapid Visual Screening (RVS) Berdasarkan FEMA 154
(Fatmawati Amir)
13
bangunan, evaluasi cepat (RVS) dilakukan dengan
cara mengisi formulir yang tersedia kemudian
menghitung nilai skor yang mengindikasikan tingkat
kerentanan bangunan. Pemeriksaan ini berpedoman
pada data-data primer bangunan saat dibuat, antara
lain :
1. Waktu bangunan dibuat, untuk mengetahui
standar perencanaan yang digunakan saat desain;
2. Wilayah atau zona gempa dimana bangunan
berada;
3. Bahan struktur yang digunakan, apakah dari
kayu, beton bertulang, tembok pasangan atau
baja.
4. Denah dan elevasi berupa denah bangunan,
tampak samping, tampak depan, dan tampak
belakang bangunan serta elevasinya. Hal ini
dilakukan untuk mengetahui kesimetrisan
bangunan dan kemungkinan adanya loncatan
bidang muka pada bangunan.
5. Jumlah lantai, terkadang gedung dengan lantai
lebih sedikit memiliki kerentanan yang lebih
besar terhadapa gempa karena didesain tanpa
memperhitungkan keamanannya terhadap
gempa.
6. Jenis tanah dimana gedung dibangun, apakah
berdiri di atas tanah lunak, tanah sedang atau
tanah keras.
Gambar 5. Tipe tanah dan keutamaan gedung dalam FEMA 154
Gambar 6. Kemungkinan keruntuhan non
struktural dan arsitektural pada bangunan.
Gambar 7. Tabel skor awal, modifikasi dan
skor akhir
INFRASTRUKTUR Vol. 2 No. 1 Juni 2012 : 9] 15
14
Gambar 8. Prosedur evaluasi bangunan (Satyarno, I., 2011)
PROSEDUR PELAKSANAAN RAPID VISUAL
SCREENING
Pelaksanaan evaluasi bangunan dengan Rapid
Visual Screening dilakukan berdasarkan prosedur
berikut :
1. Harus tersedia dana yang mencukupi, meliputi
dana untuk pengambilan data, pencetakan
formulir, pengumpulan data dan pelatihan
terhadap screener serta insentifnya;
2. Penentuan/perencanaan wilayah mana yang akan
disurvei. Harus didahulukan wilayah dengan
kepadatan bangunan yang tinggi dan tingkat
hunian yang besar;
3. Memilih formulir yang akan diisi sesuai wilayah
gempa. Dalam FEMA 154 wilayah gempa
dibagi atas tiga wilayah resiko kerusakan akibat
gempa, yaitu :
a. Wilayah dengan resiko gempa rendah (low).
Di Indonesia masuk dalam wilayah 1-2
(putih-biru);
b. Wilayah dengan resiko gempa sedang
(moderate) atau masuk wilayah 3-4 (kuninghijau);
c. Wilayah dengan resiko gempa tinggi (high)
atau masuk wilayah 5-6 (cokelat-merah);
4. Memilih dan menentukan para
screener/pemeriksa;
5. Training/pelatihan para screener tentang tata
cara pengisian dan pengambilan data;
6. Pengumpulan data eksisting bangunan berupa
data primer, jenis tanah dan data lain yang
mendukung pelaksanaan evaluasi;
7. Melakukan screening mulai eksterior sampai
interior bangunan, mengambil data dan mengisi
formulir serta menghitung skor akhir;
8. Evaluasi hasil screening dengan melibatkan
evaluator, pemilik bangunan dan Pemerintah
Daerah setempat;
9. Pelaporan dan rekomendasi tindak lanjut
terhadap bangunan, beresiko atau tidak beresiko.
Berdasarkan hasil evaluasi awal inilah, suatu
bangunan dapat dikategorikan beresiko atau tidak
terhadap gempa. Jika dari hasil evaluasi yang
dilakukan ternyata bangunan tersebut beresiko
terhadap gempa, maka evaluasi perlu dilanjutkan
dengan evaluasi rinci sebagai berikut :
1. Tier 1 ( static linear analysis)
2. Tier 2 (dynamic linear analysis)
3. Tier 3 (non linear analysis)
Evaluasi Kerentanan Bangunan Gedung Terhadap Gempa Bumi Dengan Rapid Visual Screening (RVS) Berdasarkan FEMA 154
(Fatmawati Amir)
15
KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan uraian di atas dapat ditarik beberapa
kesimpulan dan saran, yaitu :
1. Palu dan wilayah di sekitarnya merupakan
wilayah yang sangat rentan terhadap resiko
gempa berdasarkan peta zonasi gempa Indonesia
2010.
2. Dibutuhkan usaha-usaha optimal, terpadu,
terarah, berkesinambungan dan terkoordinir
dalam melakukan mitigasi bencana gempa bumi
di kota Palu.
3. Rapid Visual Screening merupakan evaluasi
tahap awal dalam menilai kerentanan bangunan
terhadap gempa, dan hasil rekomendasi yang
diperoleh perlu ditindaklanjuti oleh pemilik
bangunan untuk melakukan evaluasi rinci.
4. Pemerintah Daerah perlu membuat dan
menerbitkan regulasi yang mengatur tentang
bangunan-bangunan yang rentan terhadap
gempa, termasuk usaha pengurangan resikonya
terhadap gempa demi keselamatan dan
kenyamanan masyarakat pengguna bangunan.
DAFTAR PUSTAKA
FEMA 154, 2002, Rapid Visual Screening of
Building for Potential Seismic Hazards : A
Handbook, Second Edition, Applied
Technology Council, 555 Twin Dolpin Drive,
Suite 550 Redwood City, California 94065.
FEMA 310, 1998, Handbook for the Seismic
Evaluation of Buildings, Federal Emergency
Management Agency, USA
Irsyam M, dkk, 2010, Ringkasan Hasil Studi Tim
Revisi Peta Gempa Indonesia 2010,
Kementerian Pekerjaan Umum.
Kementerian Pekerjaan Umum, Peta Zonasi Gempa
2010, http.pu.go.id diunduh tanggal 20 April
2012.
Paulay, T., and Priestley, M.I.N., 1992, Seismic
Design of Reinforced Concrete and Masonry
Building, John Wiley and Sons Inc, Canada.
Purwono, R, 2005, Perencanaan Struktur Beton
Bertulang Tahan Gempa, Edisi Pertama, ITS
Press.
Satyarno, I, 2011, Perlunya Evaluasi dan Tindakan
Pengurangan Kerentanan Bangunan sebagai
Konsekuensi diberlakukannya Peta Zonasi
Gempa Yang Baru, Handout Indonesia Local
Government Training for Capacity Building
in Disaster Risk Management.]
Kaveh Nezamisavojbolaghi
 
 
پاسخ‌ها: ۰
تاریخ عضویت: ۱۳۹۱/۱۰/۱۲
 

شما نمی‌توانید پاسخ جدیدی ارسال کنید. ارسال نظر فقط برای اعضا میسر است، لطفا ابتدا وارد شويد يا ثبت نام کنيد.
کلمه رمز خود را فراموش کرده‌اید؟ فراموشی کلمه عبور.


تمامی حقوق برای وب‌سایت « انجمن مهندسی زلزله ایران (IEEA) » محفوظ است.

صفحه اصلی     |    درباره انجمن     |    پیوندها     |    پرسشهای متداول     |    تماس با ما     |    نسخه قدیمی سایت